salute to the nature

salute to the nature

Friday, December 2, 2016

Road to Melbourne. Episode 6: Rekod Pergerakan Keluar Masuk

#RoadtoMelbourne.
Episode 6: Rekod Pergerakan Keluar Masuk

Mula-mula dengar ayat ni, apa kejadah "pergerakan keluar masuk"? It doesn't sound right, kan? Kenapa dia guna perkataan "pergerakan" instead of "perjalanan"? Eh? 

Rekod pergerakan keluar masuk ini sebenarnya adalah salah satu requirement dalam permohonan student visa Australia. Kalau kita baca ayat asalnya, "summary of the countries you visited in the past 10 ten years include date of visit, date of leaving, and purpose of visit", mungkin lebih jelas walaupun ayatnya panjang berjela. Dipendekkan dan diterjemah ke bahasa melayu formal, jadilah "rekod pergerakan keluar masuk". 

Kalau fikir logik kita, maklumat ni kita rasa macam maklumat general sahaja. Kita rasa macam boleh santai-santai pergi jumpa pegawai imigresen, suruh dia print out kan rekod keluar masuk kita, settle. Macam aku cakap sebelum ini, kalau kita confident ingat semua travel detail kita sepanjang 10 tahun lepas, kita boleh senaraikan sendiri dan tak perlu sampai pergi minta maklumat dengan pihak imigresen. Itu kita fikir.

Tapi rupanya, maklumat ini sebenarnya adalah maklumat sulit. Untuk meminta rekod dari imigresen, kita perlu buat surat permohonan rasmi beserta salinan kad pengenalan dan passport (bawa salinan dan asli). Di dalam surat itu juga, perlu dinyatakan sebab atau alasan mengapa kita memerlukan maklumat tersebut. Paling penting, untuk meminta rekod pergerakan keluar masuk anak, perlu sertakan sekali salinan sijil kelahiran dan asli sewaktu menghantar surat permohonan (sebagai bukti kanak-kanak itu anak kita). Perlu juga diingat, jika ingin memohon untuk mendapatkan maklumat pergerakan keluar masuk suami, sang suami sendiri yang perlu memohon beserta surat permohonan rasmi individu. 

Persoalannya adalah, mengapa begitu rumit prosedur nya?

Thursday, December 1, 2016

Road to Melbourne. Episode 5: CoE dan visa requirement

#RoadtoMelbourne.
Episode 5: CoE dan visa requirement

CoE sebenarnya adalah singkatan untuk Certificate of Enrollment. Pihak universiti akan issue CoE jika kita telah accept offer dan telah bayar deposit. Untuk uni di Australia, CoE sekarang semua online je, jadi kadang-kadang mereka panggil benda ni e-CoE (e merujuk kepada electronic). Untuk apa CoE ni?

Dengan CoE ni lah kita apply student visa. Kalau visa lain tak perlu ada CoE, tapi student Visa wajib ada CoE yang di-issue oleh institusi pendidikan yang kita diterima masuk. CoE ini merupakan bukti bahawa kita telah mendaftar dan diterima masuk ke institusi pendidikan di Australia. Australia ni ada macam-macam jenis visa. Kalau aku boleh sebut satu-satu semua visa yang ada maksudnya aku ni pegawai imigresen Australia hahaha! Oleh kerana aku hanya salah seorang rakyat warga asing yang sedang cuba menetap di Australia secara sah, maka aku cuma boleh senaraikan beberapa jenis visa sahaja lah yang aku tahu dan ada kena mengena dengan kami sekeluarga.

Tuesday, November 29, 2016

Road to Melbourne. Episode 4: Cabaran untuk terima tawaran uniMelb

#RoadtoMelbourne.
Episode 4: Cabaran untuk accept offer UniMelb

Bila dapat unconditional offer dari Uni Melbourne, kita kena respond nak accept, defer, atau reject. Kalau Monash dan Adelaide, tak wajib respond kecuali jika kita nak accept. Kalau nak tolak, kita senyap je lah sampai due date nanti dia akan automatik assume kita reject offer tu. Tapi tidak untuk University of Melbourne. Nak accept wajib respond, nak tolak pun kena inform. Maklumlah, mereka kan top university, jadi kemasukan tu jadi rebutan serata dunia. Budak pandai pun beribu-ribu di luar sana. Kita taknak, ramai lagi orang luar sana yang nak. 

Aku dah tentulah nak accept. Jadi mulalah cabaran pertama bermula, iaitu mencari dana untuk membayar deposit dan health cover (insurance). Ha? Nak accept offer universiti kena bayar dulu deposit dan health cover?

Ya. Sakit kepala aku seminggu dua memikirkan bank mana perlu aku rompak dek nak bayar deposit universiti. Hehe~~ (diharap semua pembaca faham yang ini adalah lawak semata-mata)

Jadi berapa ribu kita kena bayar untuk accept offer dari uni?

Monday, November 28, 2016

Road to Melbourne. Episode 3: Conditional offer, deferral of offer, & unconditional offer

#RoadtoMelbourne.
Episode 3: Conditional offer, deferral of offer, dan unconditional offer

Bila aku dapat conditional offer dari University of Melbourne, perasaan aku bercampur baur. Sebenarnya pada mulanya aku berharap sangat agar aku dapat unconditional offer dari uniMelb sama macam aku dapat dari Adelaide, jadi bila dapat conditional, memang agak sedikit hampa. Tapi dah dapat tu pun syukur la kan? Jangan lah tak bersyukur. Bukan senang pun nak dapat offer dari uni Melbourne ni. 

University of Melbourne merupakan universiti yang tersenarai dalam top 20% universiti di dunia. Ranking uni ni adalah nombor 33 dunia dan pertama di Benua Australia. Melbourne pula merupakan the best city to live and study in the world berdasarkan satu statistik yang pernah dibuat. Jadi, bila dah dapat offer dari University of Melbourne, mana boleh tak happy! Wajib happy! Dan wajib accept! Ia adalah peluang once in a lifetime!!!

Tapi, setelah mendapat consultation dari agen aku iaitu IDP, aku ambil keputusan untuk defer my offer. Apa tu defer my offer? kenapa aku defer offer aku?

Friday, November 25, 2016

Road to Melbourne. Episode 2: Offer dari Universiti

#RoadtoMelbourne.
Episode 2: Offer dari Universiti 

Setelah hampir sebulan menunggu, akhirnya aku dapat outcome dari 2 universiti. Perlu diberitahu, tempoh menunggu outcome dari universiti ni tak sama. Dari pengalaman aku, Monash dan Universiti of Adelaide cepat sikit prosesnya. Kalau tak silap dalam masa 4 minggu dah dapat outcome (dengan syarat semua document lengkap). University of Melbourne memang berjanggut la nak tunggu. 2 bulan lebih menunggu baru aku dapat outcome dari mereka. Kalau ada document yang tak lengkap juga akan menyebabkan outcome delay. Lagi satu, mereka biasanya akan minta macam-macam supporting document yang pelik-pelik dan tak dijangka. Contohnya, Monash minta surat penjelasan tentang hubungan antara Ined dengan UiTM. Monash juga lepas tu tiba-tiba minta result SPM dan Diploma aku dan info tentang subjek yang aku dapat credit exemption masa di universiti. Huhu, bersedia dan bagi je lah apa yang mereka minta. 

Memang macam-macam lah benda mengarut Monash ni minta. Tapi aku layankan aje walaupun tak plan nak accept pun offer mereka masa tu. (Rasa macam membazir masa tak melayan mereka?). Yang peliknya, uni Adelaide tak minta apa-apa supporting document pun, tau-tau dapat outcome terus.

Thursday, November 24, 2016

Road to Melbourne. Episode 1: Application to study Master

#RoadtoMelbourne.
Episode 1: Application to study Master

Aku mengambil keputusan untuk merekodkan pengalaman kami sekeluarga hendak berhijrah dan perjalanan aku sambung belajar di Melbourne, Australia ke dalam blog ini. Aku yakin, catatan dan pengalaman aku pastinya akan memberi sedikit sebanyak info dan panduan kepada sesiapa sahaja yang berkenaan kelak. Dan semoga catatan aku juga memberi inspirasi kepada pelajar-pelajar muda dan tak berapa muda di luar sana untuk terus berusaha dalam mengejar impian. Lagipun, aku rasa aku perlu untuk menulis segala perih getir aku setakat kini untuk mengingatkan diri aku sendiri betapa telah jauhnya aku berkayuh. Kadang kala, bila jalan terasa sukar, halangan demi halangan menimpa, jiwa terasa penat, terdetik rasa ingin mengalah. Aku perlukan remainder untuk diri aku sendiri, mengingatkan yang aku telah halfway there. Sikit lagi nak sampai. Jangan mengalah. 

Aku mulai catatan siri Road To Melbourne aku dengan persoalan fasa pertama, iaitu bagaimana dan di mana aku memohon untuk sambung belajar di universiti di Australia.

Aku berimpian dan meletakkan matlamat University of Melbourne sejak semester 1 degree lagi. Jadi sebenarnya preparation mental dan academic standing yang aku lakukan adalah sejak 4 tahun lepas lagi. Tapi apakah persediaan dan requirement yang diperlukan untuk memohon sambung master di luar negara?

(warning: Artikel pertama #roadtoMelbourne ini adalah lebih bersifat straight forward, teknikal dan informasi disulami dengan pengalaman penulis sendiri semasa melalui fasa tersebut. Ia demi menjawab persoalan beberapa individu yang bertanya sebelum ini. Maaf jika ia membosankan sesetengah pembaca)

Tuesday, November 8, 2016

Omong kosong itu bagai langau

Adalah terlalu sukar untuk menulis apabila tiada topik untuk ditulis. Sama seperti penulis buku fiksyen yang kekeringan idea, penulis blog juga boleh hilang dari maya seketika lantaran ketiadaan cerita.

Itulah yang melanda aku beberapa bulan ini. Aku tidak ingat bila kali terakhir aku menulis dan publish post di blog ini. Yang pasti, memang sudah lama tidak dikemas kini. Kononnya, bila selesai sahaja theses final projek aku haritu, aku nak menulis untuk blog paling kurang seminggu sekali. Rupanya tak kesampaian. Blog aku ditinggal sunyi. Bagaimana mahu menulis kalau tidak ada isinya? (Nampak benar hidup aku membosankan)

Kononnya lagi, aku hendak buat pelbagai perkara sebaik sahaja tamat belajar. Aku siap buat "6 months bucket list to do" lagi . Sekarang ni nak tengok balik senarai tu pun aku segan sendiri. Tulis beria tapi jalannya tidak. 

Pernah aku tanya orang, topik apa ya yang hendak aku isikan tiap minggu dalam blog? Ada yang mencadangkan aku untuk

Wednesday, September 28, 2016

Bau dan aura buku


Sebenarnya, aku suka duduk dalam kedai buku dan perpustakaan lama-lama. Dalam kedai buku dan perpustakaan ada satu jenis bau - bau buku- yang best. Aku ada satu habit suka cium bau buku. Bila aku selak buku, aku akan cium helaian mukasurat dalam buku tu. Ada semacam rasa gembira dan bahagia di situ. Satu kepuasan dan ketenangan. 

Bila aku masuk ke kedai buku, sentiasa ada 3-4 buah buku yang aku teringin untuk miliki. Tapi bila melihatkan pada tanda harga, sambil telan air liur, aku akan letak balik buku itu kembali ke tempatnya. Kadangkala aku ambil semua buku yang aku teringin hendak beli dan aku ambil gambar, simpan dalam album. Mana tahu satu hari nanti dapat miliki. Aku cuba untuk tidak membaca buku di kedai buku. Rasa tak aci pula bila baca buku free.


 4 buah buku di atas ini pun hampir RM200 juga harganya... aku memang banyak novel non-fiction. Ada juga novel fiction yang aku baca. Biasanya sebelum beli buku, aku akan baca review dulu di internet.


Pernah dulu aku rasa hendak marah saja, mengapa buku yang bagus-bagus ini mahal-mahal pula harganya?

Monday, July 25, 2016

The little prince (Le petit prince)




"The Little Prince is a book for children written for grown-ups. This gentle, bittersweet fable can be a hard sell for kids: Poetic language, symbolic scenes, and philosophical discussions make it a better fit for older readers." (rotten tomatoes & IMDB)

BUT, the movie rendition is more subtle an easier to digest. As i recalled, Juwita LOVE every bit of the scene and her emotion easily carried away with the characters: little girl, the aviator, the little prince, the fox, and the rose. 




At the end of the day, i believe she got

Friday, July 15, 2016

Moderate student, moderate muslim.


Masa mula-mula aku sambung belajar dahulu, aku tidak minta banyak. Aku cuma hendak sangat dapat anugerah dekan. Hendak sangat dapat GPA3.50 ke atas. Sebabnya, sebelum-sebelum itu, aku tidak pernah dapat GPA 3.50. Dari tingkatan 1 (aku sekolah MRSM, sistem penilaian guna GPA) sampailah tamat diploma, tidak pernah cecah pointer 3.50. Jadi masa semester pertama, aku cakap kat Allah, "please please Allah. Give me a chance to get a dean list this time" (ye. Aku memang speaking london dengan Allah sebab itu bahasa yang paling aku selesa bila aku emo). 

Nak dijadikan dramatiknya kejadian itu, masa aku dapat email result tu,

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails