salute to the nature

salute to the nature

Sunday, March 27, 2016

Kerana ikan bakar untuk suami


Night market di Gili Trawangan. Jika mahu makanan local yang enak dan murah di gili T ini, di sinilah tempatnya. Seafood juga ada. Sedap-sedap belaka dan sambalnya pedas menggila. Aku jalan berdua dengan Juwita ke sini. Penginapan kami tinggal letaknya di other side of the island. Le Pirate beach club namanya. Konsep penginapannya adalah beach box. Bukan hotel, jangan salah tanggapan. Hendak ke Le Pirate ini perlu keliling separuh pulau baru sampai. Kalau ikut jalan jauh, mahu 4km jaraknya dari jeti. (Lihat map yang aku tunjuk di bawah nanti)

Tiba di night market jam 6, terus aku pilih ikan dan bayar. Nak tapaukan untuk suami di bilik. Itu niatku. Perlu aku ceritakan mengapa aku jalan berdua dengan Juwita sahaja. Asalnya memang kami bertemankan lelaki, iaitu adikku. Tapi aku tinggalkan dia (aku dia yang tinggalkan aku) kerana dia hendak mencari benda lain. Biasalah lelaki. Jam 6 aku order makanan, niatnya mahu pulang sebelum hari gelab. Di sini cepat malam.

Pukul 6.30, masih belum tiba makanannya. Aduhh... Lama sangatkah perlu membakar ikan? Aku sudah tak senang duduk bilamana langit mulai gelab. Akhirnya tak lama kemudian, aku dapat makanan yang dipesan. Cuak juga ketika itu sebab hari sudah gelab. Aku berdua sahaja dengan Juwita. Bayangkan betapa fragile nya kami waktu itu, seorang wanita bersama seorang kanak-kanak, di waktu malam, di sebuah pulau yang asing. Tidak kenal sesiapa. Tidak tahu hendak buat apa.

Kerana hari sudah gelab dan bar mulai gamat, aku cepatkan langkahku. Teringat jalan pintas di tengah pulau. Fikirku, jika lalu tengah, kira macam cross over, cepat sikit sampai barangkali. Waktu itu aku masih berbelah bagi. Hendak lalu jalan jauh atau short cut? Selepas mendapat kepastian seseorang yang aku temui di depan bar, akhirnya aku masuk ke jalan pintas itu. Aku sempat tanya dia, terang kah atau gelab kah jalannya? TERANGGGG, kata dia. 

Aku pun masuk. 100 meter pertama, memang terang. Selepas itu gelab gelita tanpa sedikit pun lampu jalan. Aku sudah rasa tidak sedap hati....Hendak diteruskan jalan atau patah balik ni?

Friday, March 18, 2016

Dengan motor aku berjalan.

Penat tapi puas! 

Letih sungguh. Dari pagi keluar, naik moto ke pantai Kute. Singgah di Kute hanya untuk mengambil gambar. Itu pun tidak mahu turun motor. Selepas itu terus ke pantai seger. Sempat lah kami panjat bukit Seger. Lebih kurang 5 minit sahaja untuk ke puncak. Pemandangannya mempesonakan. 

Kemudian sambung perjalanan terus ke pantai Aan. Cadangnya mahu panjat Bukit Merese. Namun jalan hendak ke kaki bukit itu rosak teruk lantaran hujan berpanjangan minggu lepas. Tidak berani pula hendak tempuh waktu itu. Jadi kami teruskan perjalanan ke pantai Aan. 

Tidak banyak perkara yang boleh diingati di pantai Aan. Cantik, tapi tidak banyak beza dengan pantai-pantai lain yang ada. Airnya biru, pasirnya halus. Cuma mungkin, kurang sesuai mandi jika tidak pandai berenang. Lautnya curam dan cepat dalam. Tidak landai. Jadi harus hati-hati. 

Selesai bersantai di Aan, terus kami pulang sebentar ke hotel kerana Rauf nak ambil cermin mata hitamnya. Waktu itu hampir jam 12. Setelah berehat sebentar dalam 15 minit kami terus gerak ke pantai Mawun. 

Di pertengahan jalan bukit menonggek, aku nampak pemandangan yang indah nun sayup di hujung sana. Lalu aku suruh Rauf berhenti kerana aku hendak ambil gambar. Selesai sahaja snap photo, terus kami siap hendak meneruskan perjalanan. TAPI...... ah, sudah......

Thursday, March 17, 2016

Lombok; the introduction

Lombok. 

Well, where should i start? Too many things to tell yet not many words to execute. I mean, not many words can appropriately describe everything about Lombok. Its people, places, beaches, lagoons, cape, hills, foods, the fiery sambal, the nasi bungkus, the hammock, the breeze, the sand, the sun, EVERYTHING! There is no better word can represent this whole experience other than "authentic Lombok". 

I rode a bike, i walked, i climbed, i hiked, i cycled, i swam, i did almost everything. From sand to mud, and straight to the sea, i explore the lower and higher ground. The Gilis and the mountains. My body aches, my legs cramp, my feet swell, my face burned, my brain expanded, and i am back with a wider perspective.

Friday, March 11, 2016

Untuk apa aku belajar?

Untuk apa belajar?


Ramai anak muda dihantar belajar, namun tidak diajar kecukupan
Tidak diajar kesederhanaan,
Tidak diajar kesyukuran. 

Belajar.

Belajar untuk serba boleh
Belajar tidak meminta-minta
Belajar dengan apa jua cara. 

Belajar bukan dalam kelas semata
Belajar bukan demi jawatan dan harta
Belajar melihat dengan sudut berbeza
Belajar serata dunia.

Belajar

.....Untuk hidup
.....Untuk faham
.....Untuk kritis
.....Untuk ilmu


(Kerana ada orang tanya tepat ke muka, "untuk apa?".)


N. Hida
Klang, Malaysia. 

           Iya, memang orang nampak waktu kita tidur sahaja. Kerana waktu mereka tidur lah kita berjaga.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails