salute to the nature

salute to the nature

Friday, February 21, 2014

Berbahas gaya kita

Orang Malaysia sangat pelik. Kita terkenal dengan bangsa yang sopan santun, cakap beralas, hormat menghormati. Natijahnya? 


Ternyata, kerana dari asal nenek moyang kita tidak di biasakan dengan "argument" (kerana argument sentiasa di pandang sebagai taboo; tidak sopan dan tidak hormat lah kamu jika berbahas dengan orang tua, dengan orang lain, dengan sesiapa sahaja. Kan kita bangsa yang lemah lembut dan berbudi bahasa?) makanya, kita tidak di ajar untuk berbahas dengan baik (good argument). Dan kerana argument sentiasa dipandang sebagai sesuatu yang kurang ajar, maka terbiasa bangsa kita untuk cenderung ke arah "bad argument". Dengan kata lain, alang-alang membantah biar biadap terus.


Bagaimana yang di katakan "bad argument"?

Wednesday, February 12, 2014

Ketam mengajar anak berjalan


Ada seorang pakcik masuk ke dalam kedai kek mama aku. Dia bukan nak beli kek tapi nak beli kupon parking. Memang kami agen kupon parking di area Jasin pun. Bukan lah banyak dia nak beli, sekeping aje. Dengan baju batik, muka unfamiliar, gaya pun tak macam orang tempatan. Tambah lagi dia nak beli sekeping je kupon parking. Confirm orang luar. (Kalau orang sini mesti biasanya mereka beli sebuku kupon terus) 


Lepas pakcik tu bayar 50sen, dia tegur, 

"Salah tu eja span" 

"Haa?" Termangu sekejap aku. Petang-petang memang la blur kan. Tambah lagi dengan cuaca yang panas, rasa macam nak landing je atas katil dalam bilik rehat tu. 

"Tanda tu, tulis kek span. Salah tu eja span" 

"Oh iya ka?" Aku buat-buat dungu. Sambil buat muka mak andih. Sambil tu aku pandang juga tanda yang di maksudkan. Aku tengok sambil dalam hati memikir juga, apa yang silap eh?? Tak sempat aku tanya pakcik tu dah jawab,

Tuesday, February 11, 2014

Tudung dan salam


Semasa aku bercuti di phuket, aku ada mengambil pakage snorkeling dan kayaking di pulau Phi Phi dan James Bond Island. Ia merupakan 2 pakage berbeza yang di lakukan pada 2 hari berlainan, tapi aku tak ingat yang mana satu kejadian ini berlaku, jadi anggaplah mana-mana pun. 


Di dalam kapal, kami di beri instruction dan penerangan tentang trip hari itu, apa yang kami boleh expect akan dapat serta do's and don't sepanjang trip. Di hujung penerangan, instructor sentuh tentang makanan, di mana mereka kata semua boleh makan apa yang tersedia di dalam kapal, serta apa yang tersedia di pulau semasa berhenti nanti. 


Jujurnya aku tak risau tentang makanan. Bukan lah kerana aku tak kisah kalau makanan tu tak halal, atau kerana aku susah nak was was, atau sebab aku anggap situasi itu darurat, tapi sebab aku dah buat research sebelum pergi. Hasil kajian aku mendapati makanan sepanjang trip adalah halal dan ia disahkan oleh  peserta muslim sebelum ini serta agensi pelancongan phuket. Sebab itu aku tak risau tentang makanan langsung. Kalau lah mereka tak serve makanan halal sekalipun, takkan lah buah pisang, nanas, dan tembikai pon tak halal? Betul tak? Air mineral kan halal. Roti pun halal. 


Sebaik sahaja instructor habis beri penerangan, dia bermesra-mesra dengan peserta di atas kapal. Sampai di tempat aku dan suami, dengan tak di sangka, instructor tu beri salam!

Thursday, February 6, 2014

Bawa bekal untuk jimat kos


Lantaran kos sara hidup yang semakin meningkat, aku selaku menteri surirumah mengumumkan semua rakyat yang bekerja digalakkan membawa bekal ke tempat kerja. 


Agak-agak apa reaksi yang bakal diterima?

Wednesday, February 5, 2014

Main katun katun

Ada satu kisah lucu yang nak aku kongsi dengan semua. Kejadian ni berlaku semasa aku bekerja part time di kedai kek mak aku. Hari itu merupakan 2 hari sebelum hari raya cina. 


Sepasang warga emas masuk ke dalam kedai. Aku rasa laa warga emas, sebab yang lelaki agak tua umurnya. Tapi yang wanita tu tidak la tua mana, aku kira mungkin dalam lewat 30 kut! Eh, 30 belum warga emas lagi kan? Hahaha! Mereka meng-usha kek di dalam chiller sambil berbual sesama mereka. Aku pon serba salah nak masuk campur sebab kemain rancaknya mereka berbual sampai macam tak nampak aku kat sebelah tu cuba nak layan diorang. Aku rasa kalau aku korek hidung pon diorang tak perasan punya lah. Tapi aku tidak lah segila itu nak korek hidung di khalayak ramai. 


Tidak lama kemudian, pakcik tua pandang aku dan mula bersuara, " eh kau ni orang melayu ke hapa?" 

Tuesday, February 4, 2014

Hantu yang suka tanya "Dah makan?"





Aku bekerja sambilan di sebuah kedai kek di Melaka (poyo je lebih, kedai mak aku je pon). Staff memang silih berganti, tapi ada seorang yang aku paling ingat. Walaupun aku tak ingat nama budak tu, tapi aku ingat dia sebab setiap kali dia nampak muka aku, dia akan tanya soalan yang sama, "akakkk~~~ dah makannnn~~?????" Pertama kali aku ditanya, aku senyum dan menjawab mesra, "dah". Tapi peliknya, tak sampai 30 minit kemudian, dia ternampak aku lagi, di tempat yang sama, dan dia bertanya lagi, "akak dah makan?" Dengan sedikit kehairanan tapi masih mesra, aku menjawab, "dah" dan masih tersenyum. Ok. Aku sambung kerja, budak tu sambung kerja. 

Monday, February 3, 2014

Kenapa aku tak pakai tudung awning instant


Sebenarnya, banyak kali aku pernah di tanya oleh wanita dan lelaki, "kenapa kau tak pakai tudung instant? Tak ke lagi senang n cepat kau nk bersiap, sarung aje". Atau pun, ada juga soalan yang bernada begini, "kau x letih ke lilit-lilit tudung. Instant kan senang x payah susah-susah nak lilit, bawa brooch banyak-banyak, pin lagi". 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails